Argentina Diambang Krisis Keuangan

93
0
Share:
Argentina

GuritaNews – Ketergantungan Argentina pada pendanaan dalam denominasi dolar AS, ditambah dengan depresiasi mata uangnya sendiri mengirimkan negara tersebut ke arah ambang krisis keuangan.

Minggu lalu, nilai tukar Peso Argentina terhadap Dolar AS (USDARS) berada di titik terendah dalam sejarah. Bank sentral negara itu, Banco Central de la Republica Argentina, telah mencoba untuk mencegah kelemahan peso kedalam situasi yang lebih buruk.

BCRA menaikkan suku bunga 1,275 basis poin dalam waktu dua minggu untuk menahan depresiasi peso. Langkah ini setara dengan kenaikan 12,75%, dengan basis poin diterjemahkan ke sepersepuluh poin persentase. Mereka juga memasukkan beberapa kontrol FX pada lembaga keuangan lokal, yang biasanya bukan hal yang baik untuk dilakukan dan dapat menyebabkan rasa sakit di jalan.

Tingkat suku bunga utama Argentina mencapai 40% minggu lalu dan cadangan devisa turun lebih dari $ 5 miliar. Dana yang diperdagangkan di bursa yang melacak pasar ekuitas Argentina meningkat. Kemungkinan akan diperlukan lebih banyak lagi intervensi meski pada kecepatan yang lebih lambat dan lebih berkelanjutan, setidaknya dibawah $ 300 juta per hari. Sayangnya, berbicara masalah intervensi, juga akan tergantung dengan cadangan devisa yang dimiliki.

Intervensi biasanya dilakukan demi menopang mata uang nasional dengan jalan menjual mata uang mitra utama, seperti dolar AS. Kemudian membeli mata uang lokal untuk mendukung harganya atau bahkan mendorongnya lebih tinggi. Kemampuan melakukan manajemen cadangan mata uang sangat penting dalam skenario seperti itu.

Peso sendiri telah terdepresiasi sebesar 8,3% selama dua minggu terakhir, dan juga mengalami penurunan sebesar 17,6% sepanjang tahun ini. Satu dolar terakhir dibeli 21,8717 peso, naik 0,1% dibandingkan Jumat malam.

Jatuhnya nilai tukar Peso ini setelah sejumlah investor asing menutup posisi peso, terutama di Lebacs, yang dengan cepat menyebar ke investor lain dan ditiru kemudian oleh penduduk lokal sehingga memicu permintaan hedges peso secara besar-besaran. Lebcas adalah singkatan dari Letras del Banco Central, yang diterjemahkan menjadi letter of credit yang ditawarkan oleh bank sentral Argentina.

Aksi jual juga terjadi karena dampak yang tidak menguntungkan dari penguatan dolar saat ini dan suku bunga Obligasi AS. Kenaikan suku bunga di AS dan penguatan dolar membuat pendanaan untuk negara-negara yang bergantung pada dolar seperti Argentina lebih mahal.

Kinerja mata uang negara-negara berkembang yang telah melemah mendorong aksi jual di peso, yang diperparah oleh situasi rentan Argentina dalam hal ini adalah defisit transaksi berjalan dan kurangnya kejelasan dalam kebijakan moneter dan waktu intervensi FX.

Peso masih memegang peluang untuk jatuh lebih rendah.  Dengan depresiasi peso sejauh ini, Argentina berkejaran dengan jatuhnya Rea dari Brasil di bulan ini. USDBRL terakhir diperdagangkan pada 3,5453 per satu dolar AS, jatuh 3,9% selama dua minggu terakhir.

Gejolak ekonomi terjadi sekitar 2 ½ tahun setelah pemilihan Presiden Mauricio Macri, yang dimaksudkan untuk memimpin negara keluar dari krisis dan kembali ke komunitas pasar global. Ketika Macri mengambil alih kantor pada bulan Desember 2015, ia mengangkat kontrol mata uang, menyebabkan peso melemah.

Dengan sejumlah masalah yang kembali meluap, muncul dilemma yang menjadi momok ekonomi Argentina. Meski sebelumnya telah muncul, kini kembali menghantui pasar lagi.

Kembali pada tahun 2001, dimana sempat muncul kekhawatiran atas devaluasi peso yang bisa menyebabkan lonjakan suku bunga. Kekhawatiran ini juga menyebar ke pasar obligasi dimana mengalami penggelembungan utang pemerintah Argentina dan AS, yang dipercepat menjadi menjalankan penuh pada sistem perbankan negara, dengan banyak bergegas untuk menarik uang dari lembaga keuangan negara.

Ekonomi Argentina dan orang-orangnya sangat menderita di tahun-tahun setelah peristiwa-peristiwa ini. Banyak utang pemerintah perlu direstrukturisasi. Risiko mata uang untuk perusahaan yang berbasis di Argentina akan tetap tinggi hingga pertengahan 2019,Mengingat eksposur perusahaan terhadap utang dalam denominasi dolar AS.

Untuk saat ini, peso yang jatuh belum menyebabkan krisis keuangan setara dengan masa lalu. Setidaknya BCRA bersedia mengambil tindakan, yang secara luas dipandang konstruktif. Meski depresiasi peso masih bisa bertambah setidaknya 2% ke tingkat inflasi tahun ini, dan setidaknya 1% tahun depan. (Lukman Hqeem)

Share:

Leave a reply